kenapa masuk islam

Alhamdulillah aku dilahirkan dalam keluarga muslim. Walau aku bukan umat yang baik tapi aku kini bersyukur masih diberi banyak kesempatan untuk memperbaiki diri. Kebetuln kemarin aku membeli buku, dan kau sangat terkesan degna buku tersebut. “ Mengapa Saya Masuk Islam?” , di dalamnya terdapat tidak kurang dari 100 pengakuan para mualaf. Mereka yang oleh Allah SWT diberikan hidayah untuk berada di jaln yang benar. Menjadi umat Muhammad SAW.
Perasaanku campur aduk ketika aku membacanya, syukur, merasa malu, merasa bodoh, jauh dari kesempurnaan(pasti lah… ). Aku bersyukur karena aku terlahir sebagai muslimah, bersyukur karena aku diberikan kesempatan memeluk Islam tanpa susah payah, bersyukur karena aku agama yang aku peluk sedari lahir adalah satu-satunya agama yang bnar dihadapan Allah SWT, Tuhan semesta alam, bersyukur hidup di lingkungan yang membuatku tenang dan damai dalam menjalani keyakinanku dan ibadahku pada-Nya.
Tapi disamping rasa syukurku, aku merasa sangat berdosa dan sangat menyesal. Sebegitu banyak nikmat yang Allah limpahkan padaku tapi aku masih jauh dari kesempurnaan beribadah pada-Nya. Masih begitu banyak waktu yang kulalui sia-sia, waktu yang seharusnya aku manfaatkan dengan sebaik mungkin untuk mendekatkan diri pada-Nya. Dengan membabaca tentang pengalamna rohani para mualaf ini aku semakin merasa diri ini penuh dengan dosa.
Aku masuk Islam adalah karean orang tuaku adalah pemeluk Islam. Aku memeluk Islam dengan begitu saja, sehingga dulu aku menganggap memang beginilah seharusnya manusia hidup. Yang aku tahu tentang Islam hanyalah sebatas shalat, puasa, zakat. Aku hanya mengenal Allah dari pmbelajaran saja, bukan dari hatiku. Aku malu, mereka yang baru masuk Islam karena memang mereka yakin akan keMahaan-Nya. Mereka yang memeluk Islam karena mereka mengenal Allah dari hati mereka. Sungguh beruntung mereka….
Sungguh aku kagum dengan para mualaf ini. Bahkan aku yakin keyakinan mereka dan keimanan mereka pada-Nya bisa melebihi keyakinan dan keimanan orang yang menjadi muslim semenjak lahir adan menjadi muslim karena warisan orang tuanya saja. Ingin sekali aku melihat secara langsung ada seseorang yang semula non muslim memeluk Islam dengan penuh keyakinan, penuh keimanan dan murni semua karena Allah. Sayang aku belum pernah melihatnya, bahkan nenekku sendiri pun masih menjadi umat Yesus ( Aku mohonkan doa untuk beliau semoga Allah mebukakan pintu hidayah baginya).

sekarang aku tanya padamu, kenapa kamu masuk Islam?

Advertisements

Comments (5) »

renungan di siang hari

aku ingat benar seorang bijak pernah berkata padaku ” apakah sudah cukup kasih sayang yang kau berikan pada ibu dan adikmu, pada saudara-sudaramu? hingga kau bagi-bagikan kasihmu pada orang yang belum berhak atas rasamu?” (dengan sedikit perubahan maaf sudah lupa detailnya) dan aku berfikir, sudah ku penuhikah kewajibanku menyenangkan ibu dan adikku? hingga ku begitu ingin membuat bahagia oarng yang belum tentu Allah ridho akannya?, sudahkah ku berikan hadiah terindah untuk ibu dan adikku? sesungguhnya mereka lebih berhak akanku, tapi aku begitu ingin memberi hadiah terindah dan termahal yang mampu kuberi untuk dia yang bukan siapa-siapa bagiku. tapi aku hanya manusia, sungguh wajar bila aku jatuh cinta. sungguh miris ketika kulihat disekelilingku, banyak sekali gadis bodoh seperti diri ini yang memandang cinta adalah segalanya. hingga rela membohongi ibunya, orang yang selama ini begitu tulus mencintainya. hingga dia rela berikan semua demi orang yang belum tentu akan berjodoh dengannya.bahkan yang lebih parah, bila cinta itu membuatnya lupa kan cinta yang maha suci, cinta Allah pada umat-Nya, sekalipun umat itu lupa pada-Nya, tak sekalipun Allah berhenti mencintainya. ingin sekali aku katakan pada mereka, ingatlah kawan, kita tak pernah tahu sampai kapan kita diberi waktu untuk membalas kasih yang diberikan oleh keluarga kita, kita tak pernah tahu, bila sekarang kita bahagia dengan cinta semu, ternyata 1 jam lagi adalah detik terakhir hidup kita dan kita belum sempat memberi yang terbaik untuk keluarga kita. sungguh kita tak pernah tahu. boleh saja kita kita jatuh cinta, ini adalah fitrah. tapi apakah cinta kita sudah benar? apakah cinta kita diridhoi oleh-Nya. mungkin cinta memang tak salah tapi apakah demikian juga dengan pemenuhan cinta itu? sudahkah berjalan di jalan yang benar? karena aku tahu cinta hanya butuh dua hal yakni, ” orang yang tepat dan waktu yang tepat”. maka selagi waktu yang tepat itu belum datang, maka kan manfaatkan waktumu untuk memberi cinta dan kasih hanya pada yang halal, pada keluarga, pada adik, pada saudara dan pada sahabat. ingin sekalikukatakan tapi aku tak berani, kaena kau belum sebenar itu dalam mengelola hati. tapi aku akan berusaha, aku tak ingin cintaku ternoda, aku hanya ingin cintaku berada dijalan yang benar. maka kumohon bantulah aku teman, aku hanyalah orang yang lemah, dan tak berkuasa atas segala kepastian… maka biarkan aku mencoba…

Comments (1) »

buat bintang malam

ceritanya aku mau posting tulisn yang ah aku siapin tapi ternyata diwarnet tulisanku ga bisa dibuka, jadi ini adalah puisi spontan

bintang tak pernah berkata dirinya bintang,
tapi bumi tahu dia bersinar,

bintang tak perlu berkata dia indah,
tapi semua tahu akan ketulusannya,

dengar bintang,
bumi ini lelah,
ijinkan dia bermunajat dalam malamnya,
demi untuk matahari hidupnya,,,

percayalah bintang,
kau berhak bahagia,,,
biarkan bumi ini mendekat pada Kekasihnya…….

Comments (4) »

capek jawab

pas aku tulis puisi ini di friendsterku ada banyak banget sms masuk nanya siapa sie mataharinya? capek jawab makanya sekarang aku mau kulik puisi matahariku

malamku penuh bintang tapi aku sunyi
hati ini terus merindu jiwa ini terasa beku
aku rindu pada mataHari

hangatnya membakar hatiku
hingga tak tersisa
hingga tak ada lagi hati untuk bulan dan bintang

yang kumau hanya mataHariku
yang kurindu hanya hangat cahayanya

kurelakan malamku sunyi
asal kutemui kau lagi
kulepaskan bintang demi untukmu

kuakan setia dalam malamku
menanti fajar yang kan membawamu
karena hanya ada satu mataHari
dan itu engkau…

bintang yang aku maksud adalah semua yang pernah hadir dalam hidupku, yangmemberi cahya saat malam yang sunyi, menjadikan langitku lebih cantik. kuucapkan terimakasih dan maaf pada bintang. Tapi akan lebih baik bila aku berhenti bermain dan berkhayal tentang bintang-bintang, karena aku merindukan mataHariku. aku hanyalah bumi yang merindukan mataHarinya. aku sendiri sebenarnya tak pernah tahu siapa mataHari hidupku.

matahari adalah bintang yang sinarnya paling terang, dia memberi kehidupan, menebar cinta kasih di buminya, bagi bumi matahari hanya satu dan tentu bagiku matahri juga hanya satu. lebih baik tak kupedulikan bintang, kareana kau tak mau bertemu mataHari saat bintang mendambaku…

aku tak pernah tahu siapa matahriku… semua adalah rahasia Illahi. bila kau adalah bintang maka jadilah matahari maka kan kusambut engkau….

Comments (1) »

pengen curhat

aku berada di sini ingin belajar menulis sesuatu yang bermutu.tapi ternyata aku masih gadis yang kemarin, aku bukanlah gadis cerdas seperti yang aku inginkan dan aku cita-citakan. ternyata aku berada di sini masih karena dia. sekarang dia benar-benar pergi tak ada lagi yang mampu kutulis, tak ada lagi kata-kata indah yang mampu kurangkai, tak ada lagi puisi mampu kuukir. ternyata aku masih begitu dangakal. seharusnya aku tak begini. seharusnya ada atau tak ada dia aku harus mampu menulis. karena seharusnya aku sadar dia tak akan pernah ada untukku. bangunkan aku teman!!!! bantu aku bangkit pada tujuan yang baik. aku lelah berharap padanya, aku lelah menantinya hadir kembali untuk mengajariku menulis. seakrang dia benar-benar pergi. inikah yang kumau? inikah yang selama ini kuminta pada saudara-saudaraku? ah,,,, sesungguhnya aku tak mau….

satu yang pasti, aku masih punya cinta untuk-Nya, juga untuknya. seharusnya aku mampu jadikan ini sebagai senjata bagiku. sebagai pegangan bagiku agar aku mampu bangkit kembali. motivasiku harus dirubah, aku harus berdiri demi diri ini. ingatlah gadis dia tak akan pernah ada untukmu!!!

dia… terimakasih, karena hadirmu menumbuhkan semangat baru untukku. karena hadirmu buat aku tertarik pada hal yang lebih bermanfaat untukku. maaf tanpa ijinmu kau telah lancang menjadikanmu motivasi untukku berkarya. tapi ini sudah selesai, aku harus bangun dari mimpi. maafkan aku ya Allah, aku tak pernah bisa menghapus bayangnya dari anganku. ijinkan aku ya Allah, jadikan aku gadis cerdas dan hanya Engkau satu-satunya motivasi bagiku. ijinkan ku ya Allah….

Comments (4) »

cinta

Aku ingin berbagi untuk sesamaku, aku tahu pasti orang –orang bosan dengan apa yang selalu aku ungkapkan. Lagi-lagi tentang cinta. Tapi ijinkan aku sekali lagi membahasnya, setelah ini Insyaallah aku ga bahas yang seperti ini lagi. Aku ingin berbagi siapa tahu aku punya teman yang sama masalahnya denganku.
Ok, aku akan mulai dari pertanyaan, apakah cinta itu halal atau haram? Kalau haram dan terlarang kenapa ada pujangga, yang kalimatnya mampu membius pembacanya serasa bagai di surga?
Ketika kita mengartikan cinta adalah perasaan yang terjalin antara dua remaja yang diwujudkan dengan mengumbar kata-kata cinta dan mempraktekannya dengan perbuatan-perbuatan yang tak pantas, inilah cinta yang haram. Dan cinta seperti ini bukan cinta yang diungkapkan oleh para pujangga. Cinta yang seperti ini yang terlarang. Karena sesungguhnya cinta sejati hanya pada-Nya. Kalupun ada cinta sesama manusia bukan cinta seperti itu yang sebenarnya cinta. Cinta adalah perasaan yang lahir dari perasaan saling menghormati, saling menghargai, saling mengerti, saling menrima kekurangan yang dimiliki pasangannya dan menerima kekurangan itu sebagai suatu keyakinan bahwa memang tak ada yang sempurna di dunia ini. Agama juga tidak mengharamkan cinta yang tumbuh antara remaja selama mereka mampu menjaganya gar tidak melanggar dar aturan-aturan agama, dan tujuan utamanya adalah menikah bukan sekedar mencari kesenangan sesaat dengan yang namanya pacaran. Pacaran hanyalah menambah masalah dalam kehidupan ini, hanya menghancurkan hati, bahkan bisa menodai harga diri seorang gadis. Aku mengatakan ini bukan karena aku yang selalu gagal mencinta dan dicinta, tapi karena aku telah menyadari yang ada dalam cinta smu dan nafsu hanyalah kehancuran, duka an air mata penyesalan. Bukan menyesal karena gagalnya cinta, tapi penyesalan karena tak mampu menanggung tanggung jawab atas dosa-dosa. Aku berkata karena aku mengalami. Bukannya aku tak berhati, atau tak pernah mencinta. Aku punya cinta bahkan sekarang aku juga mencinta. Tapi aku tak mau salah lagi. Tapi aku tak mau semakin tenggelam dalam lumpur dosa.
Gadis yang cerdas adalah gadis yang mampu menempatkan nyanyian dan puisi cinta secara proporsional, bukan sebagai pedoman hidup seperti yang selam ini aku lakukan tanpa kusadari. Aku ingin menjadi gadis yang cerdas sekarang. Cinta memang bagian penting dalam hidup manusia. Tapi kehidupan bukan hanya sekedar untuk memikirkan cinta. Kita dilahirkan dengan tugas-tugas kemanusiaan dan juga dengan kewajiban sebagai makhluk Allah SWT, kewajiban beribadah dan berjuang dijalan-Nya jauh lebih penting. Tanpa perlu dikejar cinta kan datang dan yakin hanya melalui tangan Tuhanlah kebahagiaan yang abadi kan terwujud. Dan aku sangat yakin Allah mendengar setiap doa umat-Nya. Aku sedang berusaha, dan aku tak mau gagal.

Comments (3) »

curhat

“Bahasa orang lemah”, aku baca tulisan ini dalam sebuah buku. Entah kenapa aku suka sekali dengan ungkapan ini. Padahal aku sendiri kurang setuju dengan maknanya. Bukan membela diri, tapi bagiku tangisan bukan bahasa orang lemah. Justu tangisan adalah upaya untuk menenteramkan hati. Segala emosi telah tercurah. Saat menangis bagiku adalah saat merenung. Aku ga setuju dengan pendapat bahwa air mata adalah tanda kelemahan seseorang. Justru setelh air mata puas membanjiri bantal, pikiran akan jadi lebih jernih, tenang, emosi pun bisa dikontrol. Hanya orang –orang yang hatinya bekulah yang tak mampu meneteskan air mata. He he he,
Jadi menurutku syah-syah saja orang menangis, selama tangisan itu tidak ditujukan untuk menarik perhatian dan meraih keuntungan belaka. Sebenarnya ada seorang teman yang mengatakan “….. knapa ada acara nangis2 lagi?….”, kalimat ini seolah menyalahkan kalau ada yang menangis. Ya,,, mungkin saja temanku itu berniat hanya untuk menenangkan dan menguatkan. Tapi seperti yang telah aku katakan di awal, air mata bukan bahasa orang lemah.

Leave a comment »